15 March 2018

Big Why

Kalau ikutkan hati saya memang nak duduk goyang kaki je kat rumah ni.

Kalau ikutkan hati buat bisnes on off on off ikut mood pun tak apa. Sebab dah ada income lain yang agak selesa.

Tapi sampai bila saya nak selesa dengan cara begitu?

Ini turning point yang menguatkan saya untuk terus cekal dalam bisnes. Kalau ikutkan rasa hati dan rasa penat, dah lama saya down, dah lama saya melayan perasaan malas nak buat betul-betul dengan ilmu yang betul.

Tak ada sesiapa pun yang push saya. Tak ada sesiapa pun yang membebel nasihat tentang kejayaan. Tak ada sesiapa pun yang remind itu ini masa saya lemau. 

Pernah la ada rasa lemau sekali sekala tapi saya tak layan. Lemau sekejap je lepas tu bangkit sendiri. Saya kuat sebab saya ada impian yang agak besar. Kena ingat, Allah tak akan ubah nasib kita kalau kita sendiri tak berusaha untuk mengubahnya.

Kalau nak tunggu orang push, nak tunggu orang bebel, kau ingat orang ada masa nak fokus kat kita je selalu. Habis tu kalau orang tu dah tak kuasa nak melayan kita, maka mereputlah kau tak ada semangat sampai setahun.

Dalam bisnes ni kan minat sahaja tak cukup tau. Kita kena ada BIG WHY. Itu yang akan memberikan kita kekuatan.

BIG WHY saya adalah mak ayah, keluarga, dan suami.

BIG WHY saya nak capai kebebasan kewangan dan kebebasan masa.

BIG WHY saya nak bantu orang untuk hidup bahagia. Bahagia tanpa serabut fikir masalah duit. 

BIG WHY saya nak keluarkan sedekah dan zakat dengan lebih banyak berbanding sekarang.

BIG WHY saya nak lahirkan orang bisnes yang berilmu.

Kita semua dilahirkan dengan kelebihan tersendiri. Carilah kelebihan itu untuk dapatkan kehidupan yang lebih baik berbanding sebelumnya. Sampai bila nak berada di tahap yang sama?

5 KESILAPAN ORANG BISNES DI MEDIA SOSIAL

1. Guna bahasa yang prospek tak faham. Tulis iklan bagai nak rak, tapi bahasa tu bombastic sangat. Prospek tak ada masa dik non nak pikir apa benda yang kita tulis. Contohnya guna bahasa teknikal.


2. Bahasa yang tidak sesuai masa bermesej dengan prospek. Jangan sesuka hati panggil orang ‘yunk’ ‘darling’ bagai. Ada yang tak suka termasuk la saya. Boleh terbantut niat nak membeli kalau dipanggil macam tu. 

Ada perkataan-perkataan tertentu yang hanya sesuai digunakan sesama kita je, dengan orang lain yang kita tak kenal jangannn. Panggil dengan panggilan yang sesuai, biasanya dari nak beli satu dia akan beli dua. Kecuali la kalau prospek yang start dulu panggil awak dengan panggilan ‘yunk’ ‘darling’ tu semua.


3. Senyap sunyi di laman sosial. Dah namanya bisnes online kena la aktif buat online marketing. Status jarang update, engagement pun tak buat. Dah tu macam mana orang nak tau kita jual apa kalau tak ada usaha nak tonjolkan diri. 

Saya cakap macam ni sebab dah jumpa, belajar macam-macam ilmu tapi satu benda ni dia tak buat. Memang langsung tak ada sales.

Kalau malas nak aktif di media sosial baik jangan buat online bisnes. Kalau banyak duit, boleh buat fb ads, lepas tu ambil staf untuk close sales, untuk reply komen-komen. Hurmmm tapi kalau owner pun tak tau apa-apa, nanti kena caras dengan staf.


4. Iklan 24 jam. Lepas tu tanya kenapa wall fesbuk dia krik krik krikkk. Tanya diri balik, awak suka tak kalau asyik kena kejar dengan promoter? 

Macam tu la friends kita di fb, penat asyik tengok iklan produk je, macam tak ada benda lain. Maka mereka pun unfollow awak, nak unfriend tak sampai hati. Fb personal adalah tempat bersosial, jangan over sangat menjual. Pandai-pandai la cari ruang dan masa yang sesuai untuk update tentang produk.


5. Suka meroyan atau marah-marah tak tentu pasal. Iya faham kita manusia ni kadangkala gagal mengawal emosi. Kalau hati tengah mendidih cuba jauhkan diri dari media sosial. 

Kalau nak marah sekalipun elakkan dari maki hamun dan mengeluarkan perkataan yang tidak sepatutnya. Ini boleh menjatuhkan kredibiliti sebagai orang bisnes. Prospek pun takut nak membeli kalau seller asyik dok tunjuk perangai lagu tu.