Apa itu Psikologi?


Dulu dulu ingat lagi orang selalu tanya aku, kalau belajar psikologi kita boleh pukau orang ke? 


Ada sesetengah orang dia mempunyai tanggapan yang salah tentang psikologi.


Mereka kata orang yang belajar psikologi ni bahaya sebab pandai memanipulasi orang, pandai baca fikiran orang, pandai meramal nasib.


Selain itu, ada yang fikir bahawa bidang psikologi hanya berkaitan dengan masalah mental sahaja. Kalau belajar psikologi nanti kerja kena berhadapan atau uruskan mereka yang ada masalah kesihatan mental. 


Untuk pengetahuan semua, kesihatan mental adalah salah satu subbidang dalam psikologi. Ada beberapa lagi bidang lain, bukan hanya kesihatan mental sahaja. 


Subbidang lain dalam psikologi antaranya ialah psikologi perkembangan, psikologi personaliti, psikologi abnormal, psikologi pendidikan, psikologi industri, dan ada beberapa lagi. Saya akan terangkan nanti dalam posting lain okay.


Dan ada juga yang fikir kalau belajar psikologi boleh buat sesi kaunseling. Tak bukan macam tu. Ada kelulusan dalam bidang psikologi tak semestinya ada kelayakan untuk buat sesi kaunseling. Lain kali saya cerita secara terperinci tentang bidang kaunseling, apa bezanya dengan psikologi.


Bidang psikologi juga ada disiplinnya, bukan boleh belajar macam bersembang di kedai kopi. Kalau setakat nak tahu perkara asas tentang psikologi boleh Google. Tapi kalau serius nak mendalami, nak tahu lebih luas, dan ingin bekerja dalam bidang psikologi, itu kena dapatkan pendidikan secara formal di mana-mana institusi pendidikan yang diiktiraf.


Saya pasti kebanyakan dari kita termasuk saya sendiri ada perasaan ingin tahu tentang tingkah laku manusia. Kenapa pelajar ponteng sekolah, kenapa seseorang itu mudah terjebak dengan ketagihan dadah, kenapa tiba-tiba orang ini bertindak agresif, dan sebagainya? Jadi kalau nak belajar tentang tingkah laku manusia, jawapannya ada dalam bidang psikologi.


Jadi apa maksud psikologi yang sebenarnya?


Istilah psikologi (Psychology) berasal daripada gabungan dua perkataan Greek iaitu psyche bermaksud “jiwa”, “mental” atau “minda”, dan logos bermaksud “pengetahuan” atau “kajian”. Apabila digabungkan, ia membawa maksud kajian jiwa, mental atau minda manusia.


Psikologi adalah satu kajian secara saintifik tentang tingkah laku dan proses mental.


Ada dua jenis tingkah laku yang dikaji dalam bidang psikologi.


Pertama adalah overt behaviors iaitu tingkah laku yang boleh dilihat dan diperhatikan secara langsung. Contohnya makan, tidur, bercakap, melepak dengan kawan-kawan, memukul, menonton televisyen, berlari, belajar, membaca buku, dan sebagainya.


Kedua adalah covert behaviors iaitu tingkah laku terselindung yang tidak boleh dilihat. Contohnya berfikir, bermimpi, mengingat, imaginasi, perasaan, dan lain-lain aktiviti mental.


Bidang psikologi mengkaji apa sahaja jenis tingkah laku dari A - Z. Mengkaji tentang emosi, personaliti, tekanan, kecerdasan, motivasi, pencemaran bunyi, kepimpinan, penuaan, kematian, perkembangan manusia, terapi, memori, dan banyak lagi.


Bidang psikologi dibahagikan kepada dua kumpulan utama iaitu applied psychology dan research psychology. 


Applied psychology secara ringkasnya adalah aplikasi ilmu psikologi yang diperolehi dari penyelidikan ke dunia sebenar. Contohnya menyelesaikan masalah berkaitan isu kesihatan mental, sosial, pendidikan, bisnes, sukan, undang-undang, forensik, perubatan, pengurusan organisasi, dan lain-lain.


Manakala, research psychology adalah berkaitan dengan kajian dan penyelidikan secara saintifik yang dilakukan oleh research psychologist. Research psychologist juga selalunya dikenali sebagai experimental psychologist. Tujuannya adalah untuk mendapatkan kefahaman yang lebih baik atau mendapatkan ilmu baru tentang tingkah laku dan proses mental.


Dalam posting lain nanti saya akan jelaskan tentang bidang kerjaya dalam psikologi.


Kesimpulannya, ahli psikologi sama ada yang bekerja dalam kelas, makmal, klinik, hospital, organisasi, dan lain-lain lapangan, mereka bergantung kepada pemikiran kritikal dan ilmu pengetahuan yang diperolehi dari penyelidikan saintifik. 


Updated on 24 August 2021

Image by John Hain from Pixabay


Post a Comment

0 Comments